Wednesday, 30 October 2013

Kaedah لا واجب مع العجز ولا محرم مع الضرورة


لا واجب مع العجز ولا محرم مع الضرورة

Dan Aplikasinya Dalam Bidang Perubatan

 

Kaedah ini merupakan gabungan dan pecahan daripada kaedah al-masshaqqah tajlib al-taisir dan juga kaedah al-darar yuzal.

Maksud kaedah secara umumnya ialah : Tiada kewajipan bersama keuzuran dan tiada hukum haram ketika darurat. Dr Ismail Ulwan ketika menghuraikan kaedah al-darurat tubih al-mahzurat berkata apabila berlaku sesuatu kemudaratan ke atas mana-mana mukallaf maka diharuskan ke atasnya melakukan perkara yang diharamkan mengikut kadar yang sesuai dengan darurat yang menimpanya.


Dalil bagi kaedah di atas ialah daripada al-quran dan juga hadis antaranya:

وما جعل عليكم فى الدين من حرج

 لا يكلف الله نفساً إلا وسعها

وقوله تعالى : لا يكلف الله نفساً إلا ما آتاها

 وقال تعالى: يريد الله بكم اليسر ولا يريد بكم العسر

 وقال تعالى : مايريد الله ليجعل عليكم من حرج

وقوله تعالى : ويضع عنهم إصرهم والأغلال التي كانت عليهم

وقال الله تعالى  يريد الله أن يخفف عنكم وخلق الإنسان ضعيفاً

 وقال عليه الصلاة والسلام (( ما نهيتكم عنه فاجتنبوه وما أمرتكم به فأتوا منه ما استطعتم ))"متفق عليه"

وقال عليه الصلاة والسلام لعمران بن حصين (( صل قائماً فإن لم تستطع فقاعداً فإن لم تستطع فعلى   جنبٍ ))"رواه البخاري"

وعند البيهقي أن النبي دخل على مريض يعوده فرآه يصلي على وسادة فرمى بها وقال (( صل على الأرض إن استطعت وإلا فأوم إيماءً واجعل سجودك أخفض من ركوعك ))

Dalam perbincangan yang ringkas ini saya akan mengaplikasikan beberapa contoh ke atas pesakit khasnya dalam bab taharah yang disebutkan oleh para ulama kontemporari. Untuk contoh yang lain Insyallah akan dibincangkan dalam perbincangan yang akan datang.

1.Pesakit diwajibkan bersuci dengan menggunakan air sepenuhnya ketika berkemampuan dengan bantuan atau tanpa bantuan kerana ianya adalah hukum asal. Sekiranya air tiada atau dengan menggunakan air akan menimbulkan masalah ke atas dirinya maka diizinkan untuknya menggunakan tanah(tayammum) sebagai ganti sebagaimana yang dijelaskan oleh Allah :

فلم تجدوا ماءً فتيمموا

Imam nawawi dalam kitabnya Raudhah berkata sekiranya seseorang bertayamum kerana ketiadaan air , maka hendaklah diulangi semula sembayang tersebut jika ketiadaan air tersebut jarang-jarang berlaku.

Maka boleh dibuat ketetapan bahawa apabila seseorang tidak mampu menggunakan hukum  asal maka boleh bertukar kepada gantian. Sekiranya air tidak mampu digunakan untuk sebahagian anggota sedangkan yang lain boleh, maka tayamum hanya untuk anggota yang sakit sahaja sedangkan yang sihat masih mengggunakan hukum asal iaitu air.

} فلم تجدوا ماءً فتيمموا {

2. Seorang pesakit yang tidak mampu untuk ke bilik air kerana jauh, atau kerana tiada ahli keluarganya yang membantu maka kewajipan menggunakan air untuk berwuduk gugur ke atasnya. Maka dibolehkan untuknya bertayamum.Sekirnya ia yakin akan ada orang yang dapat membantu mendapatkan air mak disunatkan ia melewatkan sembagyang menikit pendapat imam al-nawawi.

 3.Sekiranya cadar atau pakaian yang digunakan pesakit  atau tubuhnya dikotori najis  wajib baginya menghilangkan najis tersebut sebelum menunaikan solat. Hukum ini akan berubah apabila dia tidak mampu menghilangkan najis tersebut dengan sebab keuzuran.

4.Pesakit yang ditimpa kemalangan serta mengalami luka dianggota wuduknya tetap diwjibkan membasuh anggota wuduk ketika berkemampuan. Adapun ketika tidak mampu maka hendaklah dia membasahkan tangannya dengan air seterusnya menyapu anggota yang luka.Sekiranya tidak mampu hendaklah membasuh anggota yang tidak ditimpa kemalangan dan bertayamum bagi anggota yang sakit.

5.Seseorang  yang baru melakukan pembedahan mata telah dinasihatkan oleh dr agar berhat-hati ketika sujud dalam solat atau sujud dengan melapik sesuatu supaya proses penyembuhan cepat dan tidak mencederakan mata. Bagi pesakit ini dizinkan untuknya sujud dengan melapik sesuatu tetapi tidak dizinkan untuk solat dalam keadaan duduk sepenuhnya.

6.Seseoang yang sukar untuk berdiri lama dalam solat diizinkan untuk solat dalam keadaan duduk dengan syarat berdiri terlebih dahulu kemudian ketika tidak mampu untuk terus berdiri barulah dizinkan baginya duduk.

7.Pesakit tetap diwajibkan mengadap kiblat ketika menunaikan solat kerana Ia termasuk dalam syarat sah sembahyang. Hukum ini dikecualikan apabila ia tidak mampu untuk mengadapnya kerana ketiadaan orang yang membantu mengalih ke arah kiblat. Adakah wajib diulangi semula sembahyang. Pendapat dalam Mazhab Shafie wajib diulangi semula sebagaimana disebutkan oleh Imam al-Nawawi.

8. Pesakit sebagaimana dengan orang yang sihat wajib menunaikan sembhyang sebagaimna yang telah ditetapkan waktunya oleh Allah s.w.t .Apabila berlaku kesukaran untuk menunaikan solat mengikut waktu yang ditetapkan maka diberi kelonggaran bagi menghimpunkan solatsebagaiman yang disebutkan oleh Imam al-Suyuti.

Ustaz Wan Mohd Zul Wan Yusuf
Kota Jembal Kelantan
30 Okt 2013

Rujukan

القرآن الكريم

القواعد الشرعية فى المسائل الطبية وليد بن راشد السعيدان

روضة الطالبين للنووى

الاشباه والنظائر للسيوطى

أثر قاعدة الضرورات تبيح المجظورات فى بيان حكم القضايا الفقية المعاصر النوازل الطبية نموزجا د. اسماعيل غازى رحبا  

No comments: