Friday, 7 March 2014

Solat istisqa Pelaksanaan Dan Perbahasannya


Pendahuluan


Air merupakan satu keperluan asasi semua makhluk. Walau sehebat mana teknologi yang dimiliki dan dikuasai oleh manusia, mereka tidak akan mampu untuk mencipta dan menghasilkan walau setitis air. Lantaran itu apabila Allah menguji manusia dengan kekurangan air sebagaimana yang pernah berlaku kepada nabi kita Muhammad s.a.w baginda telah menunjukan cara bagaimanakah usaha yang sepatutnya dilakukan oleh seorang hamba yang beriman dan bergantung sepenuhnya kepada Allah s.w.t yang maha berkuasa untuk menyelesaikan masalah yang menimpa iaitu dengan melakukan solat istisqa. Disamping menggunakan pembenihan hujan dan seumpamanya jangan sesekali mengabaikan saranan yang ditunjukan oleh baginda.dalam mencari jalan penyelesaian kepada masalah ini.

Pengertian


Istisqa ialah perkataan arab yang berasal dari saqya yang bermaksud memohon hujan. Yang dimaksudkan di sini ialah memohon kepada Allah s.w.t agar menurunkan hujan kepada hambanya ketika memerlukannya.

Jenis


Permohonan yang dilakukan kepada Allah sekurang-kurang dengan mengajukan doa permohonan kepada Allah bila-bila masa dan di mana sahaja  tanpa diiringi dengan solat sama ada secara bersendirian atau dilakukan secara berjemaah.Permohonan juga boleh dilakukan ketika selepas menunaikan solat sama ada fardu atau sunat. Yang paling afdal ialah permohonan yang didahului oleh solat dua rakaat dan dua khutbah.

Hukum


Solat istisqa; hukumnya Sunat muakkad. Ianya adalah untuk membuktikan bahawa manusia  berhajat kepada kasih sayang Allah s.w.t.

Dalil Pensyariatan


Solat istisqa salah satu daripada solat sunat yang dituntut melakukannya apabila kemarau yang berpanjangan, tiada sumber air, berlaku krisis air dan seumpamanya.   Rasulullah sa.w pernah melaksanakan solat istisqa sebagaimana yang diriwayatkan oleh ubad bin tamim daripada bapa saudaranya ;

أن رسول الله صلى الله عليه وسلم خرج بالناس يستسقى فصلى بهم ركعتين جهر بالقرأة فيها وحول رداءه ورفع يديه فدعا واستسقى واستقبل القبلة .

Peranan Pemerintah


Perdana Menteri atau Timbalannya  tidak boleh mengabaikan tanggunjawabnya berusaha dan berikhtiar untuk mendapatkan air atau hujan bagi keperluan penduduk sesebuah negeri. Untuk itu perdana menteri atau timbalannya hendaklah memerintahkan penduduk disesebuah negeri yang dilanda kemarau yang teruk berpuasa tiga hari sebelum dilaksanakan solat istisqa . Pada hari keempat dalam keadaan berpuasa mereka semua hendaklah keluar dengan mengenakan pakaian yang biasa dipakai, untuk menunaikan solat.

Masa Pelaksanaan


Iaitu selepas naiknya matahari sehingga selepas zawal iaitu sebelum masuknya waktu asar.

Tempat


Disunatkan dilakukan di padang atau kawasan lapang.

Cara Pelaksanaan


Setelah didahului dengan puasa sunat tiga hari , maka pada hari keempat orang ramai hendaklah keluar dengan memakai pakaian yang biasa dipakai tanpa bauan dan berkumpul ditempat yang ditetapkan sama ada padang atau masjid maka bilal disunatkan untuk menyaringkan suara dengan berkata  الصلاة جامعة . Sembahyang ini tidak disunatkan untuk dilaungkan azan dan juga iqamah.

Solat istisqa dilaksanakan dengan  dua rakaat. Bentuk pelaksanaannya adalah sama dengan solat hari raya iaitu selepas takbirratul ihram maka diulangi dengan takbir sebanyak 7 kali dirakaat pertama dan lima kali takbir dirakaat kedua. Setiap kali selepas takbir hendaklah membaca zikir yang dibaca ketika solat aid  iaitu سبحان الله والحمد لله ولا اله الا الله والله أكبر ولا حول ولا قوة الا بالله العلى اعزيز الحكيم    

Kemudian setelah selesai hendaklah membaca istiazah dan surah al fatihah serta surah ق bagi rakaat pertama dan اقتربت الساعة pada rakaat kedua selepas al-fatihah, ada juga ulama yang berpendapat rakaat kedua dibacakan surah nuh kerana didalamnya menceritakan perihal hujan.

Bacaan Imam hendaklah dinyaringkan sebagaimana dengan bacaan ketika solat hari raya. Bagi makmum yang tidak sempat bertakbir bersama imam atau sempat sebahagiannya sahaja maka memadailah ia melakukan apa yang sempat tersebut dan tidak perlu diqada apa yang tidak sempat. Ini merupakan pendapat qaul jaded sebagaimana yang disebutkan oleh Imam al-nawawi dalam al-Majmuk.

Sekiranya ketika jamaah bersedia untuk menunaikan solat tiba-tiba hujan turun. Adakah perlu diteruskan solat? Al-Nawawi dalam kitabnya Raudah menjelaskan bahawa solat istisqa ditukarkan kepada solat syukur . Tajuk khutbah atau tazkirah ditukar kepada topik  mengingatkan para Jamaah serta mengucapkan syukur kepada Allah s.w.t atas nikmat yang dianugerahkan.

Khutbah Solat


Khutbah sunat dilakukan selepas selesai solat dilaksanakan. Walaupun demikian khutbah juga harus dilakukan sebelum solat dilakukan.Rukun, syarat dan adab-adab khutbah sebagaimana dengan khutbah jumaat . Yang berbeza dengan khutbah hari raya ialah khutbah istisqa dimulai dengan istigfar sebanyak 9 kali dikhutbah pertama dan sebanyak 7 kali khutbah kedua. Lafaz istigfar seperti أستغفر الله العظيم الذى لااله الا هو عليه توكلت وهو رب العرش العظيم

Sepanjang bacaan khutbah dilaksanakan khatib hendaklah memperbanyakkan mengucapkan istigfar serta menutup khutbah dengan istigfar . Disamping itu juga khatib hendaklah sentiasa mengulangi ayat berikut أستغفروا ربكم انه كان غفارا  

Siapa Yang Dituntut


Semua golongan sunat bersama di dalam majlis ini sama ada dewasa, kanak-kanak, orang tua bahkan binatang juga sunat dibawa bersama untuk menunjukan musibah ini menimpa semua makhluk dan mereka semua berhajat kepada air.

Adab Sebelum Pelaksanaan


Sebelum melaksanakan solat istisqa dituntut melakukan perkara berikut ;

1.    Berpuasa sunat tiga hari .

2.    Bertaubat.

3.    Berhenti dari melakukan kezaliman.

4.    Mendekatkan diri kepada Allah dengan melakukan kebaikan-kebaikan mengikut kemampuan masing-masing.


Doa Istisqa


Doa ini sunat dibacakan semasa khutbah pertama ketika Imam mengadap kearah jamaah.

اللهم اسقنا غيثا مغيثا هنيئا مريئا مريعا غدقا مجللا سحا طبقا دائما . اللهم اسقنا الغيث ولا تجعلنا من القانطين . اللهم ان العباد والبلاد من اللأواء والجهد والضنك ما لا نشكو الا اليك . اللهم أنبت لنا الزرع وأدر لنا الضرع واسقنا من بركات السماء وأنبت لنا من بركات الارض . اللهم ارفع عنا الجهد والجوع والعرى واكشف عنا من البلاء ما لايكشفه غيرك . اللهم انا نستغفرك انك كنت غفارا , فأ رسل السماء علينا مدرارا.

Kemudian selesai membaca doa di atas Khatib hendaklah mengadap kiblat dan membaca doa di bawah, kemudian setelah selesai hendaklah mengadap kembali kearah jamaah serta mengingatkan mereka mentaati Allah serta memperbanyakan mengucapkan selwat ke atas nabi.Khatib juga disunatkan memperbanyak istighfar , doa taubat, serta bertawasul dengan orang-orang soleh dan bertaqawa semasa membuat permohonan kepada Allah s.w.t.
 

اللهم أنت أمرتنا بدعائك , ووعدتنا باجابتك , وقد دعوناك كما أمرتنا , فأجبنا كما وعدتنا , اللهم أمنن علينا بمغفرة ما قارفنا , واجابتك فى سقيانا وسعة رزقنا .

Khatib juga disunatkan memusingkan dan menterbalikkan serban empat segi yang diletakan diatas bahunya ketika bergerak untuk mengadap kiblat ketika membaca 1/3 khutbah kedua dibacakan . Serban yang berada di sebelah kiri ditukar ke sebelah kanan dan yang disebelah kanan ditukar kesebelah kiri manakala yang bahagian atas ditukar ke bahagian bawah yang bawah ditukar ke bahagian atas.  

Apabila permohanan diajikan kepada Allah dan Allah menerima permohonna tersebut dengan menurunkan hujan maka sunat menyebut ;مطرنا بفضل الله  maksudnya turunnya hujan ke atas kami dari  kurniaan Allah.

Rujukan


1.Raudhah alThalibin Imam al-Nawawi  Dar alKutub al-Ilmiyyah

2.Al iktinak fi al fark wa al istisna Badr al din Abu Bakr al Shafie 1991

3.Al-Tahzib Fi Fiqhi al-Imam alShafie. AlImam Abi Muhammad Al Husain Ibn Masud Ibn Muhammad al Farra al-Baghawi . Dar al-Kutub Al-Ilmiyyah Beirut.

4.Zad al Muhtaj Syarah alMinhaj . Syeikh Abdullah bin Syeikh Hasan alHasan al Kuhuji . Qatar.

5. al-Fiqh al-Manhaji.


Ustaz  Wan Mohd Zul Wan Yusuf

Kota Jembal Kelantan

 7/3/14

 

Saturday, 30 November 2013

Kaedah ألايثار فى القرب مكروه وفى غيرها محبوب


Pendahuluan

Dalam hidup bermasyarakat kita dituntut untuk membantu orang yang memerlukan pertolongan sama ada dalam bentuk ibadah atau material. Bahkan apabila disoroti kehidupan yang dilalui oleh Nabi Muhammad s.a.w dan para Sahabat baginda, kita dapati bagaimana akhlak yag terpuji ini menjadi sebahagian daripada amalan harian mereka.Turunnya ayat 59 surah al-Hasry menjadi bukti bagaimana sifat mengtamakan orang lain dalam kehidupan Sahabat :

ويؤثرون على أنفسهم ولو كان بهم خصاصة

Walaupun demikian dalam beberapa situasi  kita dituntut untuk mengutamakan ke atas diri sendiri terlebih dahulu sebelum memberi peluang kepada orang lain melakukannya. Inilah yang akan dibincangkan dalam kaedah kali ini iaitu ;

Kaedahnya berbunyi ;

ألايثار فى القرب مكروه وفى غيرها محبوب

Maksudnya : Mengutamakan orang lain dalam perkara ibadah hukumnya makruh, manakala dalam perkara bukan ibadah digalakkan.

Izz Ibn Abd al Sallam yang terkenal dengan gelaran “Sultan Ulama” dalam kitabnya Qawaid al-Ahkam Fi Masalih al-Anam berkata tidak boleh mendahulukan orang lain dalam perkara ibadah kerana tujuan ibadah ialah mengagungkan Allah. Oleh itu sesiapa yang mengutamakan orang lain maka dia telah meninggalkan tuntutan ini.

Imam al-Nawwi berkata mengutamakan orang lain dalam perkara ibadah hukumnya makruh, tetapi mengutamakan orang lain dalam keperluan hidup adalah disunatkan. Contohnya seseorang yang hanya mempunyai makanan, minuman  yang sedikit cukup untuk dirinya sahaja tetapi apabila datang orang yang lebih berhajat maka disunatkan memberinya makanan tersebut. Begitu juga disunatkan mengutamakan orang lain dalam bab menerima sedekah, biasiswa dan seumpamanya Maksudnya tidak mengambil sedekah, biasiswa walaupun layak kerana memberi peluang kepada mereka yang lebih layak menerimanya.

Dalam Kitab al-Mawahib al-Saniyyah pengarangnya menyebut sekiranya mengutamakan orang lain menyebabkan berlalunya perkara wajib maka hukumnya haram, sekiranya menyebabkan berlaku perkara  makruh maka hukumnya makruh. 

Beberapa Contoh Aplikasi Dari Kaedah Ini

1.Sering berlaku di Masjid atau Surau dalam masyarakat kita apabila saf pertama kosong masing-masing jemaah yang berada di saf kedua enggan naik kesaf pertama. Masing-masing nak tunjuk baik kononnya memberi peluang orang lain naik sedangkan saf kosong berada betul-betul dihadapannya. Dalam soal ini makruh kita memberi peluang kepada orang lain untuk berada di saf hadapan yang pahalanya adalah terlalu besar. Antara beberapa hadis yang menyebut kelebihan berada di saf pertama :

1.  Seandainya manusia mengetahui keutamaan yang ada dalam saf pertama, nescaya mereka akan mengundi untuk mendapatkannya. ( Sahih Bukhari Bil 721).

2.Daripada Abu Hurairah : Sebaik-baik saf orang lelaki ialah yang pertamanya dan yang paling buruk ialah yang terakhir, dan saf wanita yang terbaik ialah yang terakhirnya dan yang paling buruk ialah yang paling hadapan.( Sunan Abu Dawud Hadi Bil 678)

2 Begitu juga makruh hukumnya mengutamakan orang lain untuk berwuduk lebih-lebih lagi apabila air hanya cukup untuk seorang sahaja.

3. Makruh sebahagian ulama menganggap haram memberi pakaian kepada seseorang untuk menutup aurat sedangkan aurat kita terbuka kerana ketiadaan pakaian.

Pengecualian

Seorang makmum yang sembahyang bersendirian disaf kedua, maka bagi jemaah yang berada disaf pertama disunatkan kebelakang untuk berada bersama dalam saf kedua. 

Rujukan

Al-Quran

Fath al-Bari Syarh Sahih al-Bukhari

Al-Asbah Wa al-Nazair Jalal alDin Abdul Rahman Al Suyuti Dar al-Kutub al-Ilmiyyah Beirut Cet 1983.

Al-Qawaid AlFiqhiyyah Wa Tatbiqatuha Fi al-Mazahib al-Arba’ah Muahmmad al-Zuhaili.Dar al-Fikr Beirut Cet 2009.

Qawaid al-Ahkam Fi Masalih al-Anam. Abi Muhammad Izzuddin Abdul Aziz IbnAbdul al-Salam.Dar al-Kutub al-Ilmiyyah Beirut.

Mawahib al-Saniyyah Syarh al-Faraid al-bahiyyah Nuzum al-Qawaid al-Fiqhiyyah Abdullah Sulayman al-Jarhazi Dar alFikr.

 

Salam Hormat

 

Ustaz Wan Mohd Zul

Kota Jembal Kelantan

30/11/2013

Wednesday, 30 October 2013

Kaedah لا واجب مع العجز ولا محرم مع الضرورة


لا واجب مع العجز ولا محرم مع الضرورة

Dan Aplikasinya Dalam Bidang Perubatan

 

Kaedah ini merupakan gabungan dan pecahan daripada kaedah al-masshaqqah tajlib al-taisir dan juga kaedah al-darar yuzal.

Maksud kaedah secara umumnya ialah : Tiada kewajipan bersama keuzuran dan tiada hukum haram ketika darurat. Dr Ismail Ulwan ketika menghuraikan kaedah al-darurat tubih al-mahzurat berkata apabila berlaku sesuatu kemudaratan ke atas mana-mana mukallaf maka diharuskan ke atasnya melakukan perkara yang diharamkan mengikut kadar yang sesuai dengan darurat yang menimpanya.


Dalil bagi kaedah di atas ialah daripada al-quran dan juga hadis antaranya:

وما جعل عليكم فى الدين من حرج

 لا يكلف الله نفساً إلا وسعها

وقوله تعالى : لا يكلف الله نفساً إلا ما آتاها

 وقال تعالى: يريد الله بكم اليسر ولا يريد بكم العسر

 وقال تعالى : مايريد الله ليجعل عليكم من حرج

وقوله تعالى : ويضع عنهم إصرهم والأغلال التي كانت عليهم

وقال الله تعالى  يريد الله أن يخفف عنكم وخلق الإنسان ضعيفاً

 وقال عليه الصلاة والسلام (( ما نهيتكم عنه فاجتنبوه وما أمرتكم به فأتوا منه ما استطعتم ))"متفق عليه"

وقال عليه الصلاة والسلام لعمران بن حصين (( صل قائماً فإن لم تستطع فقاعداً فإن لم تستطع فعلى   جنبٍ ))"رواه البخاري"

وعند البيهقي أن النبي دخل على مريض يعوده فرآه يصلي على وسادة فرمى بها وقال (( صل على الأرض إن استطعت وإلا فأوم إيماءً واجعل سجودك أخفض من ركوعك ))

Dalam perbincangan yang ringkas ini saya akan mengaplikasikan beberapa contoh ke atas pesakit khasnya dalam bab taharah yang disebutkan oleh para ulama kontemporari. Untuk contoh yang lain Insyallah akan dibincangkan dalam perbincangan yang akan datang.

1.Pesakit diwajibkan bersuci dengan menggunakan air sepenuhnya ketika berkemampuan dengan bantuan atau tanpa bantuan kerana ianya adalah hukum asal. Sekiranya air tiada atau dengan menggunakan air akan menimbulkan masalah ke atas dirinya maka diizinkan untuknya menggunakan tanah(tayammum) sebagai ganti sebagaimana yang dijelaskan oleh Allah :

فلم تجدوا ماءً فتيمموا

Imam nawawi dalam kitabnya Raudhah berkata sekiranya seseorang bertayamum kerana ketiadaan air , maka hendaklah diulangi semula sembayang tersebut jika ketiadaan air tersebut jarang-jarang berlaku.

Maka boleh dibuat ketetapan bahawa apabila seseorang tidak mampu menggunakan hukum  asal maka boleh bertukar kepada gantian. Sekiranya air tidak mampu digunakan untuk sebahagian anggota sedangkan yang lain boleh, maka tayamum hanya untuk anggota yang sakit sahaja sedangkan yang sihat masih mengggunakan hukum asal iaitu air.

} فلم تجدوا ماءً فتيمموا {

2. Seorang pesakit yang tidak mampu untuk ke bilik air kerana jauh, atau kerana tiada ahli keluarganya yang membantu maka kewajipan menggunakan air untuk berwuduk gugur ke atasnya. Maka dibolehkan untuknya bertayamum.Sekirnya ia yakin akan ada orang yang dapat membantu mendapatkan air mak disunatkan ia melewatkan sembagyang menikit pendapat imam al-nawawi.

 3.Sekiranya cadar atau pakaian yang digunakan pesakit  atau tubuhnya dikotori najis  wajib baginya menghilangkan najis tersebut sebelum menunaikan solat. Hukum ini akan berubah apabila dia tidak mampu menghilangkan najis tersebut dengan sebab keuzuran.

4.Pesakit yang ditimpa kemalangan serta mengalami luka dianggota wuduknya tetap diwjibkan membasuh anggota wuduk ketika berkemampuan. Adapun ketika tidak mampu maka hendaklah dia membasahkan tangannya dengan air seterusnya menyapu anggota yang luka.Sekiranya tidak mampu hendaklah membasuh anggota yang tidak ditimpa kemalangan dan bertayamum bagi anggota yang sakit.

5.Seseorang  yang baru melakukan pembedahan mata telah dinasihatkan oleh dr agar berhat-hati ketika sujud dalam solat atau sujud dengan melapik sesuatu supaya proses penyembuhan cepat dan tidak mencederakan mata. Bagi pesakit ini dizinkan untuknya sujud dengan melapik sesuatu tetapi tidak dizinkan untuk solat dalam keadaan duduk sepenuhnya.

6.Seseoang yang sukar untuk berdiri lama dalam solat diizinkan untuk solat dalam keadaan duduk dengan syarat berdiri terlebih dahulu kemudian ketika tidak mampu untuk terus berdiri barulah dizinkan baginya duduk.

7.Pesakit tetap diwajibkan mengadap kiblat ketika menunaikan solat kerana Ia termasuk dalam syarat sah sembahyang. Hukum ini dikecualikan apabila ia tidak mampu untuk mengadapnya kerana ketiadaan orang yang membantu mengalih ke arah kiblat. Adakah wajib diulangi semula sembahyang. Pendapat dalam Mazhab Shafie wajib diulangi semula sebagaimana disebutkan oleh Imam al-Nawawi.

8. Pesakit sebagaimana dengan orang yang sihat wajib menunaikan sembhyang sebagaimna yang telah ditetapkan waktunya oleh Allah s.w.t .Apabila berlaku kesukaran untuk menunaikan solat mengikut waktu yang ditetapkan maka diberi kelonggaran bagi menghimpunkan solatsebagaiman yang disebutkan oleh Imam al-Suyuti.

Ustaz Wan Mohd Zul Wan Yusuf
Kota Jembal Kelantan
30 Okt 2013

Rujukan

القرآن الكريم

القواعد الشرعية فى المسائل الطبية وليد بن راشد السعيدان

روضة الطالبين للنووى

الاشباه والنظائر للسيوطى

أثر قاعدة الضرورات تبيح المجظورات فى بيان حكم القضايا الفقية المعاصر النوازل الطبية نموزجا د. اسماعيل غازى رحبا  

Monday, 30 September 2013

Memahami Kaedah alYaqin La Yuzal Bi Shakk


Kaedah al-yakin la yuzal bi syak

اليقين لا يزال بالشك

(Keyakinan tidak hilang semata-mata dengan syak)

Pendahuluan

Kaedah ini merupakan asas kepada hukum Syarak yang agung. Kekuatan kaedah ini kerana ianya disandarkan kepada al-Quran, al-Sunnah dan juga akal. Kaedah ini paling banyak diaplikasikan dalam bab fiqh sebagaimana yang disebutkan oleh Imam al-Suyuti. Disamping lafaz yang disebutkan di atas kaedah ini datang dengan beberapa bentuk lafaz yang lain tetapi membawa maksud yang sama.

Lafaz Lain Bagi Kaedah


اليقين لا يرفع بالشك, اليقين لا يزول بالشك, لا يرفع يقين بالشك, لا يترك اليقين بالمحتمل

Kaedah Yang Terhasil Darinya

Di antara kaedah yang dapat dipecahkan dari kaedah di atas ialah:

الأصل بقاء ما كان على ما كان, الاصل براءة الذمة, من شك هل فعل شيئا أو لا فالأصل أنه لم يفعله, من تيقن الفعل وشك فى القليل أو الكثير حمل على القليل لأنه المتيقن, أن ما ثبت بيقين لا يرتفع الا بيقين, الأصل العدم, الأصل قى كل حادث تقديره باقرب زمن, الأصل فى الاشياء الاباحة حتى يدل الدليل على التحريم, لا ينسب إلى ساكت قول, الأصل في الأمور العارضة العدم،, الأصل في الكلام الحقيقة, الأصل في الأبضاع التحريم, لا حجة مع الاحتمال الناشيىء عن دليل, لا عبرة بالدلالة في مقابلة التصريح, لا عبرة للتوهم, لا عبرة بالظن البين خطؤه.

Kepentingan Dan Bidang Aplikasi Kaedah

Kaedah ini merupakan sandaran bagi kebanyakan hukum-hukum fiqah bahkan ia dapat diaplikasikan dalam kebanyakan bab–bab fiqh sama ada ibadat, muamalat, qadha, hukuman dan lain-lain lagi. Imam al-Nawawi berkata kaedah ini dapat diaplikasikan hampir kepada keseluruhan masalah kecuali dalam beberapa masalah sahaja. Bahkan Imam al-Suyuti telah menukilkan kepentingan kaedah ini dengan katanya:

اعلم أن هذه القاعدة تدخل في جميع أبواب الفقه ، والمسائل المخرجة عليها تبلغ ثلاثة أرباع الفقه وأكثر.

Maksudnya:
 
Sesungguhnya kaedah ini dapat diaplikasikan ke atas kesemua bab –bab fiqh dan masalah-masalah yang dipraktikkan ke atasnya menjangkau sehingga ¾ masalah bahkan lebih dari jumlah tersebut. Bahkan kaedah ini juga melahirkan beberapa kaedah furuk’ yang lain.

Pengertian Kaedah

Pengertian Yakin dari sudut bahasa

Fairuz Abadi: Jauh dari keraguan. Al-Jirjani: Pengetahuan yang tiada keraguan bersamanya. Ibn Manzur: Pengetahuan yang jauh dari keraguan serta di pastikan sesuatu perkara..

Dari beberapa pengertian yang telah dikemukakan dan mereka semua sepakat mengatakan bahawa yakin ialah lawan bagi ragu-ragu.

Pengertian yakin dari sudut istilah

Jirjani: Beritiqad bahawa sesuatu itu dalam keadaan begini disamping itu ia juga beritiqad tidak mungkin selain dari yang diitiqad tadi, serta ia bersesuaian dengan keadaan dan tidak mungkin akan hilang.

Pengertian shakk dari sudut bahasa

Jirjani: Iaitu teragak-agak di antara dua perkara atau keadaan yang saling bertentangan tanpa adanya tarjih salah satu dari keduanya ketika syak tersebut.

Pengertian Syak dari sudut istilah

Imam al-Nawawi: Teragak-agak antara dua keadaan sama ada wujud atau tidak sesuatu perkara, sama ada kedua-duanya berada pada satu tahap atau yang satu lebih.

Maksud Umum Kaedah

Apabila sesuatu perkara atau sesuatu keadaan telah diyakini ketetapannya atau telah diputuskan hukumnya berdasarkan kepada dalil-dalil yang kuat atau tanda-tanda yang dipercayai maka perkara tersebut atau keadaan tersebut tidak akan terangkat hukum yakin semata –mata dengan syak yang lemah atau andaian yang tidak disandarkan kepada dalil yang kuat. Hukum tadi akan berterusan sehingga datangnya dalil yang setara dengannya.

Dalil Dan Sandaran Kaedah

Dalil Dari al-Quran

وَمَا يَتَّبِعُ أَكْثَرُهُمْ إِلَّا ظَنًّا إِنَّ الظَّنَّ لَا يُغْنِي مِنَ الْحَقِّ شَيْئًا إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ بِمَا يَفْعَلُونَ

Maksudnya: Dan kebanyakan mereka, tidak menurut melainkan sesuatu sangkaan sahaja, (padahal) sesungguhnya sangkaan itu tidak dapat memenuhi kehendak menentukan sesuatu dari kebenaran (iktiqad). Sesungguhnya Allah Maha mengetahui akan apa yang mereka lakukan.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ

Maksudnya:

Wahai orang-orang yang beriman! jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana Sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa;

Dalil Dari Hadis

عن عباد بن تميم عن عمه أنه شكا الى رسول الله صلى الله عليه وسلم الرجل الذى يخيل اليه أته يجد الشىء فى الصلاة فقال لا ينتفل – او لا ينصرف حتى يسمع صوتا أو يجد ريحا.

Maksudnya :Dari Ubbad ibn Tamim dari bapa saudaranya bahawa beliau telah mengadu kepada Rasulullah seorang laki-laki yang syak bahawa ada sesuatu ketika sembahyang maka jawab Rasulullah jangan beredar sehinggalah ia mendengar bunyi atau tercium baunya.

عن أبى هريرة رضى الله عنه قال, قال رسول الله صلى الله عليه وسلم أذا وجد أحدكم فى بطنه شيئا فأشكل عليه أخرج منه شىء ام لا ؟ فلا يخرجن من المسجد حتى يسمع صوتا أو يجد ريحا.

Maksudnya: Dari Abi Hurairah Katanya ;Rasulullah telah bersabda Apabila seseorang dari kamu merasai sesuatu di dalam perutnya maka ia syak sama ada telah keluar darinya atau tidak. Maka janganlah kamu berhenti sembahyang sehingga ia mendengar bunyi atau tercium baunya.

Imam al-Nawawi ketika menghuraikan hadis ini berkata ;

وهذا الحديث أصل من أصول الاسلام وقاعدة عظيمة من قواعد الفقه وهي ان الاشياء يحكم ببقائها على اصولها حتى يتيقن خلاف ذلك ولا يضر الشك الطاريء عليها فمن ذلك مسئلة الباب التي ورد فيها الحديث وهي أن من تيقن الطهارة وشك في الحدث حكم ببقائه على الطهارة ولا فرق بين حصول هذا الشك في نفس الصلاة وحصوله خارج الصلاة هذا مذهبنا ومذهب جماهير العلماء من السلف والخلف

Maksudnya: Hadis ini merupakan salah satu dasar dari dasar –dasar Islam dan salah satu kaedah dari kaedah fiqh iaitu sesungguhnya sesuatu dihukumkan kekal pada asalnya sehinggalah diyakini berbeza dengan pegangan sebelum ini. Tidak menjadi suatu kecacatan apabila berlakunya syak ke atasnya. Di antara masalah yang dibincangkan dalam hadis ini ialah sesiapa yang menyakini dalam keadaan suci kemudian datangnya syak ia berhadas dihukumkan kekal dalam ia keadaan suci. Tidak ada perbezaan sama ada syak tersebut semasa sedang sembahyang atau diluar sembahyang inilah pegangan kami dan pegangan jumhur ulama dikalangan salaf dan khalaf.

 
Aplikasi Kaedah

Kaedah di atas dan pecehannya boleh diaplikasikan dalam banyak masalah antaranya;
بقاء ماكان علي ما كان  

(Kekalnya sesuatu mengikut keadaannya yang asal)
1.Sesiapa yang yakin ia dalam keadaan suci tetapi syak dia telah berhadas ia sebenarnya dalam keadaan suci.
2.Tidak membatalkan wuduk dengan menyentuh khunsaa.
3.Seseorang yang sedang berpuasa telah makan dipenghujung malam dan ia syak adakah telah masuk waktu subuh puasanya sah kerana asalnya masih malam.
4.Seseorang yang berpuasa apabila beliau makan dipenghujung siang tanpa berijtihad terlebih dahulu  kemudian didatangi syak adakah magrib telah masuk atau belum, maka batal puasanya kerana asalnya masih kekal siang.
5.Seseorang berniat puasa tiba-tiba ada syak adakah fajar telah muncul atau tidak,  sah puasanya kerana asalnya adalah malam.
6.Seorang perempuan diceraikan dengan talak satu telah mendakwa masih dalam keadaan edah akan dibenarkan kata-katanya .
ألاصل برأة الذمة
)Asal seseorang tiada tanggungjawab iaitu dari hak orang lain
1.Seseorang telah merosakkan sesuatu barang orang lain dan mereka berselisih tentang  nilai barangan tersebut, pendapat yang diterima adalah yang merosakkan barangan tersebut.
2.Seseorang diperintah untuk bersumpah terhadap sesuatu dia enggan melakukan umpah tersebut , maka hakim tidak boleh menjatuhkan hukum atas keenganan tersebut.
3.Seseorang yang yakin dia telah melakukan sesuatu, tetapi syak adakah telah melakukan bilangan yang banyak atau sedikit, contohnya solat asar adakah dia telah solat empat atau tiga yang diambil kira ialah bilangan yang sedikit kerana lebih yakin.
4.Seseorang yang syak dia meninggalkan sesuatu perbuatan yang diperintahkan seperti sujud , maka  perlu sujud sahwi sekiranya meninggalkannya, asalnya dia tidak melakukannya dan tak perlu sujud sahwi.
5.Seseorang syak ia melakukan perkara yang dilarang dalam solat asalnya tidak berlaku.

Kesimpulan Kaedah

Kaedah al-Yakin La Yuzalu Bi Syakk merupakan kaedah yang amat penting dalam kehidupan manusia kerana ia mempunyai banyak hubungan dengan hukum fiqah. Disamping mempunyai pengaruh yang besar dalam kehidupan manusia dalam melakukan hubungan dengan Allah (s. w. t) dengan beribadah. Kaedah ini juga mempunyai hubungan yang rapat dalam kehidupan manusia seperti hakim yang menjatuhkan hukuman terhadap pesalah ianya bersandarkan kepada bukti yang melampaui keraguan atau dengan kata lain bukti yang yakin.

Ustaz Wan Mohd Zul
Kota Jembal Kota Bharu Kelantan
30 Sept 2013